SUGENG RAWUH TENG BLOG "TJAH NDUESO COMMUNITY"

SEJARAH PEMALANG

KUNJUNGI BLOG KAMI SEBELUMNYA :                                               
Gunung Gajah
Makanan Khas Kota Pemalang
SEJARAH PEMALANG
Pemalang dan Kendal pada masa sebelum abad XVII merupakan daerah yang lebih penting dibandingkan dengan Tegal, Pekalongan dan Semarang. Karena itu jalan raya yang menghubungkan daerah pantai utara dengan daerah pedalaman Jawa Tengah (Mataram) yang melintasi Pemalang dan Wiradesa dianggap sebagai jalan paling tua yang menghubungkan dua kawasan tersebut.

Populasi penduduk sebagai pemukiman di pedesaan yang telah teratur muncul pada periode abad awal Masehi hingga abad XIV dan XV, dan kemudian berkembang pesat pada abad XVI, yaitu pada masa meningkatnya perkembangan Islam di Jawa di bawah Kerajaan Demak, Cirebon dan kemudian Mataram.

Pada masa itu Pemalang telah berhasil membentuk pemerintahan tradisional pada sekitar tahun 1575. Tokoh yang asal mulanya dari Pajang bernama Pangeran Benawa. Pangeran uu asal mulanya adalah Raja Jipang yang menggantikan ayahnya yang telah mangkat yaitu Sultan Adiwijaya.

Kedudukan raja ini didahului dengan suatu perseturuan sengit antara dirinya dan Aria Pangiri.

Sayang sekali Pangeran Benawa hanya dapat memerintah selama satu tahun. Pangeran Benawa meninggal dunia dan berdasarkan kepercayaan penduduk setempat menyatakan bahwa Pangeran Benawa meninggal di Pemalang, dan dimakamkan di Desa Penggarit (sekarang Taman Makam Pahlawan Penggarit).

Pemalang menjadi kesatuan wilayah administratif yang mantap sejak R. Mangoneng, Pangonen atau Mangunoneng menjadi penguasa wilayah Pemalang yang berpusat di sekitar Dukuh Oneng, Desa Bojongbata pada sekitar tahun 1622. Pada masa ini Pemalang merupakan apanage dari Pangeran Purbaya dari Mataram. Menurut beberapa sumber R Mangoneng merupakan tokoh pimpinan daerah yang ikut mendukung kebijakan Sultan Agung. Seorang tokoh yang sangat anti VOC. Dengan demikian Mangoneng dapat dipandang sebagai seorang pemimpin, prajurit, pejuang dan pahlawan bangsa dalam melawan penjajahan Belanda pada abad XVII yaitu perjuangan melawan Belanda di bawah panji-panji Sultan Agung dari Mataram.

Pada sekitar tahun 1652, Sunan Amangkurat II mengangkat Ingabehi Subajaya menjadi Bupati Pemalang setelah Amangkurat II memantapkan tahta pemerintahan di Mataram setelah pemberontakan Trunajaya dapat dipadamkan dengan bantuan VOC pada tahun 1678.

Menurut catatan Belanda pada tahun 1820 Pemalang kemudian diperintah oleh Bupati yang bernama Mas Tumenggung Suralaya. Pada masa ini Pemalang telah berhubungan erat dengan tokoh Kanjeng Swargi atau Kanjeng Pontang. Seorang Bupati yang terlibat dalam perang Diponegoro. Kanjeng Swargi ini juga dikenal sebagai Gusti Sepuh, dan ketika perang berlangsung dia berhasil melarikan diri dari kejaran Belanda ke daerah Sigeseng atau Kendaldoyong. Makam dari Gusti Sepuh ini dapat diidentifikasikan sebagai makam kanjeng Swargi atau Reksodiningrat. Dalam masa-masa pemerintahan antara tahun 1823-1825 yaitu pada masa Bupati Reksadiningrat. Catatan Belanda menyebutkan bahwa yang gigih membantu pihak Belanda dalam perang Diponegoro di wilayah Pantai Utara Jawa hanyalah Bupati-bupati Tegal, Kendal dan Batang tanpa menyebut Bupati Pemalang.

Sementara itu pada bagian lain dari Buku P.J.F. Louw yang berjudul De Java Oorlog Uan 1825 -1830 dilaporkan bahwa Residen Uan Den Poet mengorganisasi beberapa barisan yang baik dari Tegal, Pemalang dan Brebes untuk mempertahankan diri dari pasukan Diponegoro pada bulan September 1825 sampai akhir Januari 1826. Keterlibatan Pemalang dalam membantu Belanda ini dapat dikaitkan dengan adanya keterangan Belanda yang menyatakan Adipati Reksodiningrat hanya dicatat secara resmi sebagai Bupati Pemalang sampai tahun 1825. Dan besar kemungkinan peristiwa pengerahan orang Pemalang itu terjadi setelah Adipati Reksodiningrat bergabung dengan pasukan Diponegoro yang berakibat Belanda menghentikan Bupati Reksodiningrat.

Pada tahun 1832 Bupati Pemalang yang Mbahurekso adalah Raden Tumenggung Sumo Negoro. Pada waktu itu kemakmuran melimpah ruah akibat berhasilnya pertanian di daerah Pemalang. Seperti diketahui Pemalang merupakan penghasil padi, kopi, tembakau dan kacang. Dalam laporan yang terbit pada awal abad XX disebutkan bahwa Pemalang merupakan afdeling dan Kabupaten dari karisidenan Pekalongan. Afdeling Pemalang dibagi dua yaitu Pemalang dan Randudongkal. Dan Kabupaten Pemalang terbagi dalam 5 distrik. Jadi dengan demikian Pemalang merupakan nama kabupaten, distrik dan Onder Distrik dari Karisidenan Pekalongan, Propinsi Jawa Tengah.

Pusat Kabupaten Pemalang yang pertama terdapat di Desa Oneng. Walaupun tidak ada sisa peninggalan dari Kabupaten ini namun masih ditemukan petunjuk lain. Petunjuk itu berupa sebuah dukuh yang bernama Oneng yang masih bisa ditemukan sekarang ini di Desa Bojongbata. Sedangkan Pusat Kabupaten Pemalang yang kedua dipastikan berada di Ketandan. Sisa-sisa bangunannya masih bisa dilihat sampai sekarang yaitu disekitar Klinik Ketandan (Dinas Kesehatan).

Pusat Kabupaten yang ketiga adalah kabupaten yang sekarang ini (Kabupaten Pemalang dekat Alun-alun Kota Pemalang). Kabupaten yang sekarang ini juga merupakan sisa dari bangunan yang didirikan oleh Kolonial Belanda. Yang selanjutnya mengalami beberapa kali rehab dan renovasi bangunan hingga kebentuk bangunan Jogio sebagai ciri khas bangunan di Jawa Tengah.

Dengan demikian Kabupaten Pemalang telah mantap sebagai suatu kesatuan administratif pasca pemerintahan Kolonial Belanda. Secara biokratif Pemerintahan Kabupaten Pemalang juga terus dibenahi. Dari bentuk birokratif kolonial yang berbau feodalistik menuju birokrasi yang lebih sesuai dengan perkembangan dimasa sekarang.

Sebagai suatu penghomatan atas sejarah terbentuknya Kabupten Pemalang maka pemerintah daerah telah bersepakat untuk memberi atribut berupa Hari Jadi Pemalang. Hal ini selalu untuk rnemperingati sejarah lahirnya Kabupaten Pemalang juga untuk memberikan nilai-nilai yang bernuansa patriotisme dan nilai-nilai heroisme sebagai cermin dari rakyat Kabupaten Pemalang.

Penetapan hari jadi ini dapat dihubungkan pula dengan tanggal pernyataan Pangeran Diponegoro mengadakan perang terhadap Pemerintahan Kolonial Belanda, yaitu tanggal 20 Juli 1823.

Namun berdasarkan diskusi para pakar yang dibentuk oleh Tim Kabupaten Pemalang Hari Jadi Pemalang adalah tanggal 24 Januari 1575. Bertepatan dengan Hari Kamis Kliwon tanggal 1 Syawal 1496 Je 982 Hijriah. Dan ditetapkan dalam Peraturan Daerah Kabupaten Dati II Kabupaten Pemalang Nomor 9 Tahun 1996 tentang Hari Jadi Kabupaten Pemalang.
Sumber : 


PEMALANG TEMPO DULU





(Sudut-sudut kota Pemalang tahun 1948)


KERIS PUSAKA PEMALANG


 KYAI SETANKOBER:

-Panjang 40 cm

-Paksi timbang

-Ganjal irisan tebal

-Buntut pasungan lancip

-Bungkul (bogol) berukir raksasa bermata emas dan berambut gimbal

-Diatas bungkul ada gambar manusia berusia lanjut memakai bentiong(teken)

-Diatasnya lagi berpamor pocongan,diatasnya pamor bergambar setan berkelana,diatasnya lagi berpamor orang berpayung

-Bentuk keris lurus dan tegap

-Kutub lancip

-Werangka gandon dari kayu Daru

-Buatan empu Ki Supadrio
-Pemberian dari pangeran Sekar Sidolephen




KERIS PUSTAKA KYAI TAPAK

-Panjang 40 cm

-Paksi(pasi) merit

-Ganjal hanya tempelan dan tebal

-Buntut daun dari pandan

-Bungkul gunung diapit dua aluran

-Lambe gajah: tusuk mengocinarito

-Bentuk keris gigir sapi

-Kutub landep pinatas

-Engkol atau luk berjumlah 13

-Pamor lajer

-Pamor ketiga dari atas adalah emas

-Buatan empu Supodriyo dari Majapahit
-Garan (pegangan) terbuat dari gigi buaya,dan berukir gambar manusia tua sedang sedekap
-Pemberian dari Ki Ageng Selo
-Werangka ladrang dari kayu Cendanasari.


Apabila ada pihak manapun yang hendak melihat silahkan datang ke desa Pedurungan,kecamatan Taman,kabupaten Pemalang. Kedua keris pusaka tersebut sekarang masih terpelihara dengan aman,suwaktu-waktu dimrangani (dibersihkan) oleh juru kunci Makam pangeran Benowo yaitu mbah Yahya.kedua pusaka tersebut disimpan dalam kotak yang terkunci rapat.hingga kini teratur dijamasi minyak Za'faron asli.keris tersebut sejak tahun 1982 diberi sarung dengan warna kuning kunir bosok .
Sumber : 


PEMALANG MASA KINI

(Perbatasan Pemalang - Tegal  di Lawangrejo)

(Gapura Selamat Datang Di Desa Gandulan)

 (Tugu Di Perempatan Jalan Sirandu)

 (Gapura Selamat Datang wilayah selatan (Bojongbata)



(Masjid Agung Kota Pemalang)


(Pendopo Kabupaten Pemalang)

(Kantor DPRD Kab. Pemalang)


(Alun-alun Pemalang sebelah timur)

(Salah Satu Mall Di Kota Pemalang)

(Sisi kota Sebalah Selatan - Bojongbata)

Semoga bermanfaat, Mohon maaf jika ada salah kata maupun salah dalam memberikan informasi. Mohon untuk meninggalkan saran dan kritik demi berkembangnya blog kami. Matur Suwun Alias Terima Kasih...



SALAM NDUESO
SALAM NDUESO
SALAM NDUESO
SALAM NDUESO

3 komentar:

  Ali Mustaqim

14 November 2015 11.10

Pemalang orang nya ramah ramah tau,

  agung utomo

24 Juli 2016 11.59

Kabupaten pemalang bukan kota pemalang,,,,
Pemalang di pimpin oleh bupati bukan wali kota jd yg tepat adalah kabupaten pemalang ikhlas

  Sebening banyu rindu

19 Oktober 2016 06.40

Boleh tau mas keris setan kobar pusaka pemalang apa bisa di lihat secara umum